Artikel Pendidikan
4 April 2012

Efektifitas Bimbingan dan Konseling di Sekolah

Kesan terhadap kinerja BK di sekolah untuk mengatasi permasalahan yang dialami siswa dalam ranah kehidupan intrapersonal, interpersonal, akademis, dan karir masih belum dirasakan efektif oleh semua pihak. Persepsi bahwa BK menjadi "polisi sekolah", "ember bocor", ataupun "mata-mata" masih belum terhapus dalam ingatan siswa. Di kalangan guru, keberadaan BK masih dipandang sebelah mata, karena dianggap tidak jelas pekerjaannya. Fenomena semacam ini banyak terjadi bukan hanya di sekolah negeri tapi juga di sekolah swasta. Ketidakefektifan kinerja BK disekolah sepanjang yang saya cermati tidak lepas dari variabel-variabel yang terjadi berikut ini.

Persepsi bahwa guru BK itu hadir di sekolah hanya untuk siswa perlu diluruskan, karena umumnya para guru tidak menyadari bahwa cara mereka berinteraksi dengan siswa, mendisiplinkan siswa, dan menyelesaikan permasalahan siswa tidak sedikit yang menyakiti, merusak citra diri, mengikis kepercayaan diri, mematahkan kreativitas, bahkan menghilangkan cinta yang ada dalam diri anak didiknya.

Sebutan "siswa bermasalah" yang sering kita dengar di sekolah merupakan contoh nyata dan hal yang biasa, hal ini menunjukkan bahwa pengetahuan psikologi yang dimiliki guru masih tergolong minim dan perlu ditingkatkan. Efek dari tindakan labeling(sebutan siswa bermasalah) adalah siswa akan benar-benar memerankan apa yang dilabelkan pada dirinya.

Lebih bijak jika kita mengatakan "siswa dengan perilaku (bermasalah)" misalnya, perilaku membolos. Hal itu membuat kita lebih fokus pada suatu perilaku tertentu yang tak dapat diterima, bukan pada perilaku seluruhnya. Dengan begitu, kita masih dapat melihat sisi-sisi positif dalam diri siswa dan bersikap lebih objektif. Kenyataan ini berimplikasi terhadap keberadaan BK yang sebaiknya juga dimanfaatkan oleh guru sebagai tempat konsultasi dalam menentukan perilaku apa yang sebaiknya diterapkan saat berinteraksi dengan anak didiknya sesuai standar kesehatan secara psikologis.

Faktor lain adalah fungsi dan peran guru BK belum dipahami secara tepat baik oleh pejabat sekolah maupun guru BK itu sendiri. Di beberapa sekolah, banyak guru BK yang berfungsi ganda dengan memerankan beragam jabatan misalnya, disamping sebagai guru BK dia juga menjabat wali kelas dan atau guru piket harian. Akibatnya, dia terlibat dalam penegakan tata tertib sekolah, pemberian hukuman, dan atau tindakan razia yang merupakan tindakan yang dibenci oleh siswa. Efeknya, kepercayaan siswa terhadap netralitas yang diperankan guru BK menjadi menurun dan tidak sedikit siswa beranggapan bahwa sosok guru BK sama saja dengan guru yang lain serta bukan tempat yang nyaman buat para siswa. Konsekuensinya, siswa menjadi enggan untuk melakukan konseling dengan sukarela, padahal ini merupakan tugas utama yang dipercayakan kepada guru BK di sekolah dan tidak bisa digantikan oleh siapapun. Fungsi dan peran guru BK yang berstandar ganda ini jelas menyalahi kode etika profesi sebagai konselor.

Fenomena lain yang terlihat adalah sekolah tidak menyediakan fasilitas ruang konseling yang memadai. Ruang konseling dianggap sama dengan ruang kerja guru BK sehingga terwujud apa adanya. Padahal ruang konseling itu punya desain interior secara khusus dan tata letak furnitur yang diatur sesuai dengan orientasi teori konseling dan terapi yang diterapkan seorang konselor terhadap kliennya.

Sistem pendidikan yang diterapkan di sekolah selama ini juga turut mempersulit keefektifan pelayanan konseling yang dijalankan. Aturan yang memberlakukan 1 guru BK menangani 150 siswa itu terkesan menutup mata dari fakta yang ada karena guru BK memerlukan data siswa tidak hanya yang bersifat kuantitatif tapi juga kualitatif yang justeru lebih penting untuk didalami dalam memahami dan memfasilitasi perkembangan siswa, sebab terkait erat dengan tindakan konseling dan terapi yang akan dilakukan bila siswa mengalami suatu permasalahan. Terlebih lagi, pelayanan yang diberikan guru BK sebenarnya bukan hanya untuk siswa yang mempunyai masalah saja tapi juga siswa yang punya potensi lebih, tetapi belum mampu berprestasi secara memadai. Pelayanan BK juga harus merambah siswa berprestasi yang ingin mengembangkan prestasinya lebih baik lagi. Bayangkan saja, jika seorang guru BK ingin melakukan wawancara untuk mengeksplorasi bakat dan minat siswa, tentu ini menjadi sulit dalam penentuan waktu dan tempat pelaksanaannya pada saat proses kegiatan belajar mengajar berlangsung di sekolah.

Ketidakefektifan kinerja BK yang terjadi selama ini sebetulnya akibat system yang masih belum membumi, juga disebabkan oleh kompetensi personal dan professional seorang guru BK yang belum memadai. Dalam berbagai pertemuan yang dihadiri oleh guru BK kebanyakan masih berkutat membicarakan masalah administrasi, bukan membicarakan hal yang lebih esensial seperti materi pengembangan diri yang diberikan kepada siswa dan bagaimana melakukan sesi konseling yang benar baik secara individu maupun kelompok. Padahal guru BK dituntut melakukan kegiatan tersebut yang merupakan pelayanan khas dan lebih produktif yang hanya bisa diberikan oleh guru BK di sekolah.

Jika kita menginginkan kinerja guru BK menjadi efektif, sudah selayaknya system yang ada saat ini dibenahi segera, agar siswa disekolah dapat mengembangkan beberapa potensi ranah kehidupan intrapersonal seperti: memiliki konsep diri yg positif, mampu mengatur diri, percaya diri, dan independen. Juga, siswa dapat mengembangkan ranah kehidupan interpersonal sehingga mereka memiliki kepedulian sosial, kemampuan menjalin & mempertahankan hubungan, dan mengambil keputusan yang bertanggung jawab. Dalam ranah kehidupan akademis, itu pun diharapkan berkembang sehingga siswa punya motivasi yang tinggi dalam belajar, dan dapat berprestasi dalam kesehariannya. Demikian juga dalam ranah kehidupan karir, siswamampu mengenali & memahami profesi dan pekerjaan yg sesuai dengan bakat dan minat yang dimilikinya agar dia mampu menjadi produktif, kreatif, dan inovatif serta memiliki iman dan taqwa dalam pekerjaan dan profesi yang digelutinya kelak.

Sumber: kompasiana.com

Artikel Pendidikan Lainnya...

Direktori Sekolah Info Beasiswa Solusi Pendidikan Promo Tahukah Kamu? Hiburan Tutorial Lowongan Iklan Baris