Dampak Kebiasaan Buruk Orangtua pada Perilaku Anak

18 November 2014 Artikel Pendidikan


Menekankan pada hal-hal yang salah sering kali orang tua mengeluhkan perilaku anak-anaknya yang sering tidak akur, sering bertengkar. Ketika mereka bertengkar, mungkin kita melerai atau memarahi mereka. Akan tetapi, ketika mereka sedang akur, bermain dengan baik, apa yang kita lakukan? Seringkali kita diam saja karena menganggap tidak ada yang perlu di-omong-in. Toh mereka sudah asyik bermain dengan baik. Orangtua adalah sumber referensi utama perilaku pada anak. Jika kita ingin memiliki anak yang berprilaku baik, maka berkacalah pada diri sendiri terlebih dahulu. Dengan membiasakan diri berperilaku baik dalam kehidupan sehari-hari anak pun juga akan meniru perilaku baik Anda.

Berikut kebiasaan orangtua yang menghasilkan perilaku buruk pada anak:
1. Emosional
Hindari kebiasaan emosional seperti cepat marah kepada anak, karena anak cenderung percaya bahwa hal buruk yang menyebabkan Anda marah karena kesalahan mereka.

2. Lebih menekankan pada hal yang buruk daripada yang baik
Sebagai contoh jika anak berbuat salah orangtua langsung memarahi sedangkan pada saat dia berbuat kebaikan dianggap hal biasa dan tidak ada ucapan penghargaan kepada anak. Sikap yang lebih memperhatikan kesalahan anak bisa memicu anak untuk mengulangi kesalahan atau melakukan hal buruk yang lain. Mengapa demikian ? karena anak akan menganggap dengan melakukan kesalahan, orang tua lebih memerhatikan mereka.

3. Berbohong demi kebaikan
Apapun alasannya,berbohong bukanlah suatu hal yang baik,apalagi jika melakukannya di depan anak atau membohongi anak secara langsung.

4. Hindari sikap mengancam
Perintah tanpa adanya komunikasi yang baik dengan cara memandang wajah anak saat berbicara akan berpengaruh buruk pada anak. Jika hendak memberitahu bahwa anak salah sebaiknya Anda berbicara dengan menatap anak dengan lembut dan perlihatkan ekspresi bahwa Anda tidak suka dengan apa yang dia lakukan.

5. Memberikan predikat yang buruk
Kebiasaan memberikan predikat yang buruk pada anak akan berdampak psikologis yang buruk pada anak. Anak akan menjadi tidak percaya diri, minder merasa bodoh dan anak akan merasa benci pada dirinya sendiri.

6. Terlalu sering memegang gadget
Sebaiknya saat sedang bersama anak, simpanlah gadget Anda dan bermainlah dengan dengan anak Anda. Kebiasaan yang selalu memegang gadget menciptakan kebiasaan anak untuk trus bermain gadget dan mengubah pola pikir anak bahwa kegiatan di luar rumah untuk bermain dengan teman sebaya tidak penting karena bermain gadget jauh lebih menyenangkan.

Jika salah satu kebiasaan di atas pernah Anda lakukan, marilah kita menghentikan kebiasaan tersebut dan menggantinya dengan kebiasaan baik demi masa depan anak kita tercinta.

Oleh: Josua M
(Dikutip dari berbagai sumber)