Jenis Gula yang Aman bagi Diabetisi

8 Maret 2013 Artikel Kesehatan


Jika seseorang mengalami diabetes, maka hal utama yang harus dilakukan adalah menjauhi makanan dan minuman yang mengandung gula. Memang jika seorang penderita yang melakukan ini adalah sikap pengobatan yang benar namun bukan berarti penderita diabetes atau diabetisi tidak boleh lagi mengonsumsi makanan atau minuman yang mengandung gula.

Lalu pertanyaannya, apakah diabetisi boleh mengonsumsi gula? Tentu saja boleh. Pada dasarnya tujuan pengaturan makan pasien diabetes adalah untuk menurunkan kadar gula darah mendekati normal dengan menyeimbangkan asupan makanan. Memang beberapa jenis gula sebaiknya dihindari, tetapi saat ini sudah tersedia produk pengganti gula yang kandungan kalorinya minimal.

Jenis gula yang harus dihindari adalah gula murni seperti gula pasir, gula merah, permen, cokelat, selai, madu, sirup, atau susu kental manis. Berbeda dengan gula tersebut, pemanis buatan dibentuk di laboratorium sehingga tidak mengandung kalori dan tak menaikkan kadar gula darah.

Untuk itu ada beberapa pilihan gula yang memiliki kadar rendah namun dapat menjaga gula darah agar tidak naik:

1. Saccharine
Sakarin merupakan pemanis yang tidak mengandung kalori dan sekitar 300 sampai 500 kali lebih manis dari gula. Meskipun dapat menjadi pilihan bagi penderita diabetes, namun penelitian menunjukkan bahwa asupan sakarin dapat memicu penambahan berat badan. Bisa digunakan untuk makanan panas atau dingin. Namun hindari pemanis ini jika Anda sedang hamil atau menyusui.

2. Stevia
Stevia merupakan tanaman yang dapat menghasilkan rasa manis dan dinilai lebih baik daripada gula karena bebas kalori. Stevia sendiri tidak menyebabkan gula darah naik tetapi pemanis ini sering dikombinasikan dengan agen pencurah sehingga bentuknya bisa dicurahkan. Agen pencurah itu diduga bisa menyebabkan peningkatan gula darah.

3. Agave
Merupakan turunan dari getah yang diambil dari tanaman agave. Meskipun merupakan bentuk dari gula, namun memiliki indeks glikemik yang rendah sehingga diserap lebih lama di tubuh dan tidak menimbulkan lonjakan gula darah. Tingkat kemanisannya sekitar dua kali dari gula biasa. Kebanyakan agave tersedia dalam bentuk sirup sehingga sebagian ahli gizi menilai pemanis ini mengandung fruktosa tinggi, gula sederhana yang terdapat dalam buah.

4. Aspartam
Aspartam merupakan pemanis non-nutritif yang 200 kali lebih manis dari gula namun tidak mengandung kalori. Bisa digunakan untuk makanan dingin atau hangat. Pada suhu panas, tingkat kemanisannya akan berkurang. Tidak semua orang boleh mengonsumsi pemanis ini, mereka yang menderita kondisi phenylketonuria tidak direkomendasikan karena bisa memicu efek samping tertentu.

5. Alkohol gula
Alkohol gula atau polyols merupakan turunan dari serat alami dalam buah-buahan dan sayur-sayuran. Pemanis ini mengandung karbohidrat sehingga dikelompokkan ke dalam pemanis nutritif. Kendati demikian kandungan kalori dari jenis gula ini rendah dan dapat dijadikan pilihan sebagai pengganti gula.

6. Sucralose
Ini adalah jenis pemanis non-nutritif yang tepat untuk pasein diabetes. Selain itu, meskipun sucralose 600 kali lebih manis dari gula, namun tidak memiliki efek menaikkan gula darah. Pemanis buatan ini bisa dipakai pada makanan panas atau dingin. Makanan yang diproses umumnya mengandung gula ini.

(Dikutip dari berbagai sumber)