Hati-Hati Menggunakan Cat Kuku!

21 Mei 2014 Artikel Kesehatan


Para pecinta cat kuku harus berhati-hati. Sebab, dibalik warna-warna yang menarik untuk kuku itu terkandung bahan beracun yang bisa berakibat fatal bagi pemakainya. Salah satu efek kandungan kimia dalam cat kuku itu ternyata bisa membuat kecacatan pada janin atau kegagalan kandungan. Kemudian menurut penelitian yang diposting di jurnal JAMA Dermartology, pemakaian cat kuku dapat meningkatkan risiko kanker kulit.

Tiga bahan berbahaya yang biasa ada dalam cat kuku adalah toluene, formaldehyde, dan etil asetat.

Toluene dapat merusak sistem saraf jika digunakan dalam jangka panjang. Dalam jangka pendek, pengguna juga dapat merasakan gejala seperti iritasi mata, pusing, dan mudah lupa.

Formaldehyde adalah zat kimia yang sering disebut formalin ini dapat berwujud gas maupun cairan. Formalin tidak hanya berbahaya saat dikonsumsi saja, namun juga ketika kita menghirupnya. Jika digunakan dalam waktu yang lama, formaldehyde (formalin) akan menyebabkan timbulnya berbagai jenis kanker, sakit kepala, iritasi pada mukosa hidung, mulut, dan tenggorokan, kerusakan kulit, serta kematian. Formaldehyde (formalin) dalam bentuk gas justru lebih berbahaya daripada saat dikonsumsi. Mengapa demikian? Karena dalam bentuk gas formaldehyde ini akan langsung masuk ke paru-paru dan berikatan dengan gas yang lain. Padahal, gas dalam paru-paru akan diambil dan dialirkan melalui peredaran darah. Senyawa formaldehyde dengan oksigen ini dapat meracuni tubuh dan menimbulkan berbagai penyakit secara mendadak.

Etil asetat merupakan zat kimia yang digunakan untuk mengeraskan cat kuku. Padahal, zat ini dapat menyebabkan gangguan saraf dan organ dalam seperti ginjal, jantung, dan paru-paru. Zat kimia mirip etil asetat yang juga digunanakan untuk cat kuku adalah metil asetat. Zat ini tidak kalah berbahaya dengan etil asetat.

Sebenarnya cat kuku tidak masuk ke dalam tubuh melalui lapisan kuku Anda. Kuku cukup tebal untuk menjadi barier antara cat kuku dengan kulit di bawahnya. Namun, siapa dapat menjamin bahwa cat kuku yang Anda kenakan tidak masuk ke dalam mulut? Bukan berarti Anda dengan sengaja mengonsumsinya, namun cat tersebut sangat mungkin larut dalam makanan yang tanpa sengaja bersentuhan dengan cat kuku tersebut.

Cat kuku juga dapat meracuni tubuh melalui udara. Formaldehyde, etil asetat, dan toluene dapat berubah bentuk dari zat cair menjadi gas. Buktinya, saat memakai cat kuku, Anda pasti mencium aroma khas yang menusuk. Nah, aroma tersebut dapat masuk ke paru-paru yang meracuni tubuh. Bagi sebagian orang yang peka, aroma yang mirip dengan bensin tersebut dapat membuat pusing, sedangkan sebagian yang lain tidak merasakannya. Meski tidak merasakannya, zat-zat kimia tersebut tetap membahayakan jika digunakan dalam jangka panjang.

Semoga bermanfaat!

Oleh: Ariyanti S
(Dikutip dari berbagai sumber)