UASBN SD Berubah Jadi UN

28 Februari 2011 Berita Pendidikan


YOGYAKARTA - Ujian Akhir Sekolah Berstandar Nasional (UASBN) yang berlangsung selama dua tahun terahir ini berubah menjadi Ujian Nasional. Hal ini sama dengan yang diberlakukan pada jenjang SMP, SMA/ SMK.

"Yang berubah hanya namanya, hanya bedanya cara penilaian. Kalau sebelumnya nilai sekolah dan nilai ujian nasional sendiri-sendiri, tetapi mulai tahun ini harus melibatkan nilai sekolah dan nilai nasional yakni nilai sekolah 40 persen dan nilai UN 60 persen," kata Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) DIY Kadarmanta Baskara Aji, Senin (28/2).

Hal itu berdasarkan Permendiknas Nomor 2 tahun 2011 tentang ketentuan pelaksaan UN SD. Selanjutnya mengenai nilai sekolah diperoleh dari rata-rata gabungan nilai ujian sekolah dan nilai rata-rata rapor semester 7, 8, 9, 10 dan 11.

Pembobotan yang dipakai adalah 60 persen nilai ujian sekolah dan 40 persen nilai rata-rata rapor. Meskipun demikian, beberapa ketentuan yang berlaku sebelumnya tetap digunakan. Diantaranya pembuatan soal yang 25 persen dilakukan oleh panitian UN Pusat dan yang 75 persen dilakukan oleh panitia UN di tingkat provinsi.

Sehubungan dengan adanya perubahan tersebut, minggu ini Disdikpora DIY akan melakukan sosialisasi kepada seluruh kepala sekolah. Persiapan untuk UN seperti pendaftaran untuk UN SD seluruhnya sudah selesai, sedangkan cetak kartu peserta sedang dilakukan. "Saat ini, kami akan fokus pada sosialisasi mengenai berbagai perubahan tersebut," kata dia.

Dia mengatakan UN SD akan berlangsung tanggal 10-13 Mei 2011 dengan mata pelajaran yang diujikan di UN SD meliputi Matematika, Bahasa Indonesia dan IPA.Jumlah seluruh siswa SD di DIY yang mengikuti UN sekitar 48.000 orang.

Sumber: republika.co.id