Terungkapnya Guru Sindikat Kunci Jawaban UN, Itu Urusan Daerah Kata Mendikbud

28 Mei 2014 Berita Pendidikan


Pada peringatan HUT ke-12 RSI Jemursari, HUT ke-39 RSI Ahmad Yani, dan HUT ke-1 Unusa di bawah naungan Yayasan Rumah Sakit Islam Surabaya (YaRSIS), Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) yang juga Ketua Umum YaRSIS, Mohammad Nuh menjelaskan bahwa guru yang terlibat dalam sindikat pembocor kunci jawaban UN 2014 untuk SMA yang dibongkar Polrestabes Surabaya bersama Polres Lamongan merupakan urusan daerah, baik pemerintah kabupaten/kota maupun kepolisian resor setempat.

Lebih lanjut Nuh menjelaskan bahwa kementerian hanya berkepentingan dengan empat ukuran keberhasilan UN. Empat ukuran keberhasilan UN itu terkait dengan empat fungsi UN yakni kelulusan siswa, pemetaan daerah mulai dari kabupaten/kota hingga provinsi, sarana melanjutkan pendidikan lewat SNMPTN, dan perbaikan kualitas.

Sejauh ini keempat ukuran keberhasilan itu berjalan sesuai dengan harapan, kecuali kelulusan siswa yang menurun 0,01 persen dibandingkan tahun lalu, termasuk rerata nilai kelulusan yang juga menurun. "Tapi, penurunan itu masih tergolong wajar," ucapnya di sela-sela acara yang juga dihadiri Rektor UIN Sunan Ampel Prof Abd Ala, Rektor Unesa Prof Muchlas Samani, Rektor Unusa Prof Rochmat Romdoni SpJP, dan Wakil Ketua PWNU Jatim dr Muhammad Thohir.

Ketika didesak tentang terbongkarnya sindikat kunci jawaban yang menunjukkan soal UN 2014 mengalami kebocoran, Mendikbud menyatakan masalah itu sudah selesai dengan berakhirnya UN. "Itu sudah selesai, jangan ditanyakan lagi," tegasnya.

Sebelumnya sindikat pembocor jawaban UN SMA terbongkar berkat kerja sama Polrestabes Surabaya dengan Polres Lamongan dan akhirnya dievaluasi pada tingkat Polda Jatim. Dalam evaluasi itu terungkap ada sekitar 40 orang yang terlibat jaringan pembocor jawaban UN yang sebagian besar pelaku adalah oknum kepala sekolah dan para guru.

Puluhan pelaku itulah yang menjadi sumber beredarnya kunci jawaban UN yang sampai ke tangan siswa-siswi SMA, bahkan hingga ke Surabaya. Semuanya terbongkar berkat tertangkapnya Joki Gosok bersama empat anggotanya saat berada di Yogyakarta.

Oleh: Indra K
(Dikutip dari berbagai sumber)