Kemendikbud Upayakan Proses Belajar Pasca Gempa di Sulteng Segera Dimulai

10 Oktober 2018 Berita Pendidikan


Sesuai instruksi Presiden Joko Widodo, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) memastikan kegiatan belajar mengajar pasca gempa di Provinsi Sulawesi Tengah (Sulteng) akan segera dimulai. Untuk mempercepatnya, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud), Muhadjir Effendy, menegaskan akan segera mendata baik siswa, guru, sarana prasarana maupun fasilitas pendidikan yang terdampak gempa bermagnitudo 7,4 skala Richter tersebut.Di samping itu, Kemendikbud juga akan membangun sekolah darurat dalam rangka mempercepat normalisasi proses belajar agar segera berjalan.

Mendikbud berharap masyarakat bersama sekolah bergotong royong membangun kelas darurat dengan memanfaatkan bahan-bahan yang berasal dari lingkungan sekitar. Sudah kita siapkan anggaran dari Kemendikbud dan modelnya sudah ada seperti yang kita lakukan di Lombok, dengan Rp30 juta, sudah bisa 6 kelas. Bahannya tidak beli, hanya atapnya terpal dari Jakarta. Itu bisa bertahan sampai satu tahun, termasuk bantuan pelaksanaanya.Sedangkan untuk kebijakan jangka panjangnya, Kemendikbud akan mengadakan relokasi sekolah-sekolah yang sudah tidak dapat digunakan dan sekaligus menerapkan kebijakan zonasi yang saat ini sudah dilakukan.

Untuk menangani pelajar yang mengungsi ke luar Sulteng, Mendikbud mengimbau pemerintah daerah lainnya mengedepankan fleksibilitas dalam menerima siswa baru terdampak gempa di Palu dan Donggala. Semua sekolah, di mana saja sekolah itu berada saya minta untuk bersedia menerima anak-anak yang dalam status pengungsi. Urusan administrasi tolong dibuat lebih fleksibel, kedepankan pemenuhan hak anak-anak untuk bisa terus belajar. Termasuk siswa-siswa yang telah memutuskan untuk pindah permanen, Muhadjir berharap sekolah di luar Palu dan Donggala, dapat melayani siswa dengan tidak mengedepankan proses birokrasi. Intinya semua anak harus belajar tidak boleh tertunda karena bencana ini.

Mendikbud mengakui untuk menangani masalah pendidikan pasca gempa, diperlukan kerja sama semua pihak termasuk kementerian dan lembaga lainnya, terutama masyarakat dan pemda terdampak gempa di Sulteng. Bersama relawan dari berbagai lembaga dan komunitas, Kemendikbud juga akan memberikan pelayanan psikososial dan psikoedukasi, serta trauma healing kepada para siswa dan guru.

Dalam kunjungan ini, Kemendikbud membawa tiga truk logistik bantuan bagi warga belajar di wilayah Palu dan Donggala. Bantuan ini berisi paket peralatan sekolah, peralatan permainan dan kesenian, alat tulis, dan kertas untuk keperluan sementara kegiatan sekolah, serta logistik untuk keperluan tenaga kependidikan.

Mendikbud mengimbau agar pemberian bantuan harus relevan dengan kebutuhan. Ia mengimbau agar unit-unit pelaksana teknis dapat fokus memberikan bantuan yang paling dibutuhkan berbasis data dan meningkatkan koordinasi antar lembaga baik pusat maupun daerah, serta lembaga nonpemerintah. Ini memang berat, tetapi kerja keras kita untuk membangun kembali Sulteng supaya bisa bangkit kembali, lebih baik lagi.

Oleh: Josua M
(Dikutip dari kemdikbud.go.id)