Indonesia Juara Scientific Research Competition

25 Agustus 2009 Berita Pendidikan


Association (APDSA).

"Kemenangan ini merupakan suatu prestasi besar bagi bangsa Indonesia, sekaligus menunjukkan pada dunia bahwa merah putih masih mampu berkibar," kata Wakil Kepala Kantor Komunikasi, Universitas Indonesia (UI), Devie Rahmawati, Minggu (23/8).

Ia mengatakan Indonesia berhasil menjadi Juara Pertama dengan mempresentasikan hasil penelitian yang berjudul Effect of Xylitol on Candida albicans Growth and Its Resistance in Serum (In Vitro Study)," kata Deputy Director Corporate Communications Universitas Indonesia.

Untuk peringkat kedua pada kompetisi yang diselenggarakan di Penang, Malaysia tersebut ditempati Malaysia dan Korea Selatan pada tempat ketiga.

Universitas Indonesia yang menjadi jura pertama tersebut diwakili oleh Rahmat Hidayat (FKG 2005), Shandy Sastra (FKG 2005), dan Theodorus Edwin (FKG 2005).

Kompetisi prestisius yang berlangsung dari tanggal 17-21 Agustus 2009 ini, diikuti oleh 14 tim dari berbagai fakultas Kedokteran Gigi di Asia Pasifik seperti Indonesia, Malaysia, Korea, Kamboja, dan perwakilan Europian Association of Dental Student oleh Yunani.

Kompetisi yang berlangsung setiap tahunnya ini, merupakan sebuah kegiatan yang diprakarsai oleh APDSA, sebuah Asosiasi Mahasiswa Kedokteran Gigi Se- Asia Pasifik yang memiliki 11 negara anggota yang terdiri dari 38 universitas.

Pada tahun ini, selain Universitas Indonesia, terdapat empat universitas lainnya asal Indonesia yang ikut serta pada Scientific Research Competition APDSA 2009 , yakni Universita Gajah Mada (UGM), Universitas Padjajaran (Unpad), Universitas Airlangga (Unair), Universitas Moestopo, dan Universitas Trisakti.

Devie mengatakan kemenangan tim FKG UI ini tidak lepas dari peran serta para pembimbing mereka yakni Dr drg Ria Puspitawati, drg Boy M Bachtiar MS PhD, dan drg Lakshmi A Leepel MS

mediaindonesia-online